Skip to main content

Aplikasi Penderiaan Jauh

Satelit Pencerapan Bumi (EOS) adalah satelit yang secara spesifiknya direka bagi tujuan mencerap keadaan bumi dari angkasa bagi:

  • pemantauan alam sekitar
  • kaji cuaca
  • pemetaan dan sebagainya

Klik untuk info lanjut berkaitan senarai Satelit Pencerapan Bumi.

Pencerapan bumi menggunakan satelit secara asasnya adalah menggunakan konsep Penderiaan Jauh/Remote Sensing.


Aplikasi Penderiaan Jauh

Aktiviti Yang Dijalankan Dalam Bidang Pencerapan Jauh

Aplikasi penderiaan jauh adalah salah satu bidang penyelidikan bagi Bahagian Pembangunan Teknologi dan Aplikasi Angkasa (SATD). SATD yang ditubuhkan pada tahun 2007 adalah bertanggungjawab merancang dan melaksanakan program-program di bawah Agensi Angkasa Negara (ANGKASA) bagi memastikan negara dapat memanfaatkan sepenuhnya aplikasi dari teknologi angkasa di dalam seluruh bidang dan sektor pengguna di Malaysia secara optimum dan selamat. 

Latar Belakang dan Sejarah

Terdapat banyak kaedah bagi kita mempelajari tentang persekitaran dunia ini. Kita menggunakan deria kita - melihat, mendengar, menyentuh, menghidu, dan merasa. Para saintis juga menggunakan kesemua deria mereka. Malahan, mereka membina alat-alat yang membantu deria mereka untuk mengumpul maklumat. Mereka menggunakan kaca pembesar atau mikroskop untuk melihat sesuatu benda yang kecil secara jelas dan halus. Pakar astronomi menggunakan teleskop untuk melihat benda yang sangat jauh.

Teknologi Penderiaan Jauh

Remote Sensing adalah sains bagi mendapatkan maklumat permukaan bumi tanpa menyentuh objek (bumi) tersebut. Ini dilakukan dengan mengesan dan merekod tenaga yang dipantulkan atau dipancarkan dan kemudian diproses, dianalisis dan kemudian maklumat tersebut digunapakai. Kredit kepada: Natural Resourse Canada

Organisasi Terkemuka dalam Penderiaan Jauh

Group on Earth Observations ini menyelaras usaha-usaha untuk membina Global Earth Observation System of Systems, atau GEOSS. GEO dilancarkan sebagai respon terhadap tindakan yang diusulkn pada 2002 World Summit on Sustainable Development.

Satelit RS Malaysia

TIUNGSAT-1TM & RAZAKSATTM  

Pengenalan TiungSAT-1

26 September 2000 telah terlakarnya sejarah bagi seluruh rakyat Malaysia apabila TiungSAT-1, satelit pertama Malaysia telah dilancarkan dengan jayanya di Baikanor, Kazakhstan pada jam 6:05 petang waktu Malaysia. TiungSAT-1, dinamakan berdasarkan sejenis burung yang hidup di Malaysia iaitu burung Tiung dan pembinaannya adalah kerjasama antara kerajaan Malaysia dan Surrey Satellite Technology Ltd. 

 

Pengenalan RAZAKSAT-1

Subscribe to Penderiaan Jauh